Pengemudi alpard ngamuk

Memasuki masa berakhirnya liburan perayaan idul fitri, para pemudik yang lebih dahulu pulang kampung mulai bersiap balik ke kota. Sebab seperti itu, akan terjadi melonjak kepadatan arus balik mulai nampak di berbagai sudut jalanan. Sudah seharusnya kemacetan parah ini dimengerti seluruh pemakai jalur. Tetapi nyatanya ada seseorang pengguna mobil mewah ini tidak memiliki lumayan rasa empati buat mengatasi rasa emosi di perjalanannya. Apalagi menghadapi lonjakan emosi dalam kemacetan, dia hingga meluapkan amarah pada polisi yang mengendalikan lalu lintas, malahan mengumpat para pengayom masyarakat itu selaku orang bodoh. Para polisi tampak mengatur pengguna jalur agar menjajaki arahan yang mereka berikan.” Patuhi rambu- rambu!” seru polisi dengan toanya, dilansir pada hari Jumat( 6 Mei 2022). Nampak para pemudik itu tidak memiliki opsi lain dibanding menjajaki arahan polisi. Sampai tiba saat seseorang laki- laki dengan dengan sombongnya mengendarai Toyota Alphard sembari marah- marah. Laki- laki tersebut di dalam mobil Toyota Alpard terekam lagi maki- maki pada pihak polisi yang lagi mengamankan lalu lintas di jalan mudik. Peristiwa tersebut dilakukan oleh seseorang laki- laki di dalam mobil pada hari Jumat, 6 Mei 2022 yang lagi melintasi jalan Tasikmalaya mengarah Singaparna- Gentong Jawa Barat. Terlebih lagi laki- laki yang berbaju gelap di dalam mobil sempat melontarkan kata yang tidak pantas ke pihak polisi dengan teriakan “polisi goblok”. Dia menunjuk para petugas polisi sembari melontarkan perkata agresif disebabkan rasa  letih, emosi sehabis terjebak kemacetan panjang. Diketahui laki- laki ini bernama Periyanto warga Kecamatan Gunung Putri Kabupaten Bogor yang berprofesi sebagai pengusaha. ” Suruh kesana, heh heh polisi! Suruh kesana semua kita ngantri. Heh suruh kesana semua, kita ngantri goblok kamu!” teriaknya marah. Tidak berlangsung lama sehabis memaki petugas, laki- laki penumpang Toyota Alphard gelap tersebut mengunggah video menyatakan permintaan maaf kepada jajaran Polres Kota Tasikmalaya. Dia merasa diperlakukan tidak adil oleh petugas pegantur lalu lintas, sebab mobilnya tidak boleh mengambil jalur lurus yang diinginkannya. Dia mengaku, terdapat miskomunikasi antara pengendara serta petugas terpaut pengalihan arah lalu lintas di  Tasikmalaya mengarah Singaparna Gentong. ” Kami minta maaf disebabkan adanya kesalapahaman tentang perubahan jalur dan ada sedikit ketegangan. Kami mohon maaf dan diselesaikan dengan baik,” kata Periyanto.

Baca Selanjutnya >>